Pages

23 February, 2011

LEWAT TIGA BULAN

Cerpen: Sokat
          Sudah lewat tiga bulan Rojali mendapat ijazah, tapi belum juga dapat kerja. Puluhan surat lamaran ditebar tidak juga mendapat kabar. Rojali jadi pusing. Senyum sumringah di foto wisudanya, tak lagi menghiasi bibirnya.
“Udeh nggak usah dipikirin,“ kata Enyaknya yang selalu melihat Rojali bengong kayak ayam tetelo. “Elu tawakal aja, percaya sama yang di atas.”
“Aye malu, Nyak,” ucap Rojali kesal. “Si Somad yang baru tamat SMA aja udah langsung dapat kerja, sedang aye masih aja nganggur.”
“Lha, elu pernah bilang sendiri, kalau sekolah lu itu bukan cuma buat cari kerja, tapi juga biar wawasanlu nambah. Sekarang kenapa lu keder sendiri sama si Somad,” cerocos Enyaknya kayak mercon.
Rojali bengong mirip sapi ompong. Betul kata Enyak, kata-kata itu memang pernah diucapkannya saat dia minta dibiayai kuliah.
“Biar katanya Babe cuma jual kembang, nggak ada salahnya kan kalo aye kuliah?” ucap Rojali waktu baru lulus SMA.
“Setidaknya biar wawasan aye nambah, nggak mentok di SMA. Apalagi di keluarga kita belum pernah ada yang ngerasain bangku kuliah, anggap aja ini sebagai perbaikan pendidikan.”
Babe dan Enyak manggut-manggut kayak perkutut mendengar penjelasan Rojali.
“Jadi, Babe dan Enyak setuju, kan?”
“Kalo itu bakal bikin lu seneng, Babe sih setuju,” kata Babenya.
“Iye, Li, asal niat lu kagak belok aja, inget lu harapan Babe sama Enyak,” timpal Enyak.
“Dan lu juga musti kasih contoh yang bener sama si Maryam, adek lu,” sambung Babe.
Rojali manggut semangat sambil mencium tangan Babe dan Enyak. Namun, semangat yang dulu itu tampaknya sudah memudar kini. Harapannya untuk mendapat pekerjaan enak selepas kuliah, tak juga terlihat.
Padahal, waktu selesai menerima ijazah, di kepalanya sudah tercatat berbagai rencana. Tiap hari Sabtu dan Minggu dia pasti beli koran. Bukannya mau membaca berita terkini , tapi membidik lowongan kerja.
  Kapan dan dimana ada job fair, Rojali pasti datang. Meja belajar di kamarnya sudah penuh dengan surat lamaran dan segepok amplop coklat. Belum termasuk fotokopian berbagai sertifikat.
Saking seringnya Rojali bolak-balik foto kopi ijazah dan sertifikat, si tukang fotokopi pun menjadi hapal dengan wajah Rojali. Makanya dia selalu disapa ramah kalau datang fotokopi.
“Belum diterima kerja juga, Bang?” begitulah sapaan tukang fotokopi.
Rojali hanya bisa mesem malu. Itulah yang bikin kendur semangatnya. Apalagi teman-teman sebayanya sudah kerja semua. Padahal, rata-rata mereka tamatan SMA!
“Kenapa susah banget, ya aye dapet kerja?” kata Rojali sambil nyender di tembok dapur nemenin Enyaknya yang lagi menggoreng pisang.
“Lu kan tau sendiri, abis krisis, negara kita jadi sempoyongan, banyak perusahaan gede pada boncos,” kata Enyak.
“Tapi, kan nggak semua, buktinya Babe adem ayem aja,” protes Rojali.
Enyak menatap Rojali. “Iya juga, ya?”
“Enyak sok tahu sih,” gerutu Rojali.
“Elu betul, kenapa nggak lu bantuin aja toko kembang Babe lu?” lanjut Enyak.
“Ya, Enyak, masa tinggi-tinggi aye sekolah, disuruh jadi tukang kembang juga?”
“Apa salahnya? Apa ilmu yang lu dapat nggak bisa dipakai buat dagang kembang?”
Rojali diam.
“Babe lu udah tua, Li,” sambung Enyak dengan nada pelan. “Kalo bukan lu yang nerusin usaha dagangnya, siapa lagi?”
Rojali menatap Enyak lekat-lekat sambil mendekat. Tahu-tahu tangan Rojali menyambar pisang goreng yang sudah ditirisin. Lalu, ngeloyor pergi.
“Entar aye pikirin, Nyak,” katanya sambil lalu.
Enyak cuma bisa mengurut dadanya sambil istighfar.

***
Sampai tiga bulan lewat itu, pola pikir Rojali menjadi tidak jelas. Siang dipakai tidur, malamnya malah buat kongkow di ujung jalan sampai azan subuh.
Babe yang tiap mau solat Subuh ketemu sama Rojali yang baru masuk rumah jadi mangkel juga hatinya.
“Lu gimana sih, Li? Kalo lu emang demen begadang, kenapa lu nggak ngelamar jadi satpam aja?” cetus babe kesal.
“Aye begini buat ngedinginin otak, Be, biar nggak stress,” kilah Rojali.
“Kalo otak lu mau dingin, rendem aja sekalian di sumur!” tandas Babe gemes.
Kalau sudah begitu, biasanya Rojali langsung cabut ke kamar mandi untuk wudhu. Untung dia masih ingat sama kewajibannya, kalau nggak pasti Babe bakal lebih meluap emosinya.
Rojali memang paling pinter mengambil hati Babe. Kalau Babe lagi marah, biasanya dia akan langsung datang ke toko kembang Babe di Rawa Belong buat bantu ini-itu. Alhasil, Babe jadi senang juga dibuatnya dan lupa sama marahnya.
“Begitu yang Babe mau, lu juga musti ikut turun di usaha ini,” kata Babe girang.
“Tapi, masa sih sarjana disuruh dagang kembang, Be,” rengek Rojali.
Babe jadi naik lagi darahnya. Dia melotot pada Rojali. Rojali ketakutan.
“Eh, Li, apa lu pikir ini kerjaan hina?” kata Babe dongkol. “Lu ngerti nggak, sembilan puluh sembilan persen rezeki itu datangnya dari dagang?”
Rojali hanya diam sambil menunduk.
“Lu sendiri kan ngerasin, bisa kuliah, bisa beli motor, semua itu bukan hasil dari jual tanah, tapi dari toko ini.”
Kepala Rojali makin dalam menunduk, seakan kepalanya itu mau menyentuh tanah. Dia tidak berani menatap wajah Babe.
“Dan kalo lu ngebanggain kesarjanaan lu, liat tuh si Ainun,” kata Babe sambil menunjuk pada seorang cewek yang sedang melayani pembeli di toko kembang di seberang jalan.
“Dia juga sarjana, tapi nggak pernah malu buat dagang kembang.”
Rojali menatap ke seberang. Dia terpaku menatap Ainun. Matanya seperti mau keluar dari kelopaknya.
“Itu si Ainun anak Haji Nasir, Be?” tanya Rojali keluar dari arah pembicaraan Babenya.
Si Babe jadi mendengus kesal. Dia pergi meninggalkan Rojali yang masih bengong melihat Ainun.
****
“Mau kemana lu, pagi-pagi udah dandan?” tanya Enyak yang melihat Rojali sudah rapi jali jam tujuan.
“Aye mau buka toko, Nyak,” jawab Rojali sambil cengar-cengir. “Mumpung masih pagi, biar nggak kepatok ayam rezekinya.”
“Apa bukan karena mau ngeliat si Ainun?” tukas Babe yang muncul dari kamarnya.
Rojali cengengesan. “Ya, kalo ketemu itu juga kan rezeki aye, betul nggak, Nyak?”
Enyak cuma mesem menuntun Babe yang sudah mau mengeluarkan wanti-wantinya. Rojali mengedipkan mata pada Enyak dan segera nangkring di motornya menuju Rawa Belong.
***
“Jadi, Ainun dari IPB?” tanya Rojali yang sengaja mampir di toko milik Haji Nasir.
“Iya, Bang, sengaja aye masuk ke situ biar bisa nerusin usaha Babe,” kata Ainun renyah kayak kerupuk baru digoreng. “Kalo abang ngambil ekonomi, ya?”
“Lho, kok tahu?” tukas Rojali kaget. “Tapi, ya begini deh, jadinya nggak nyambung sama usaha Babe.”
Ainun tersenyum yang bikin Rojali ser-seran. “Abang gimana sih, ilmu abang kan bisa dipakai buat me-manage keuangan toko itu dan mengembangkannya.”
Rojali bengong kayak sapi ompong yang mau dipotong. Tiba-tiba saja dia sadar. Omongan Ainun yang renyah itu bagai godam yang membentur dada Rojali.
Jantungnya berdetak cepat, memompa darah segar ke seluruh tubuh. Wajah Rojali jadi merah kembali. Semangatnya membara. Dia menatap Ainun.
“Ainun betul, abang nggak kepikiran sampai ke situ,” ucap Rojali seperti bangun dari tidur.
“Ah, Abang bisa aja,” kata Ainun tersipu.
“Kalo begitu Abang tinggal dulu, ya.” Rojali pun segera menyeberang jalan menuju toko Babenya.
Babe yang lagi motongin batang kembang, melirik ke arah datangnya Rojali.
“Be, aye mau ngomong,” kata Rojali.
“Mau ngomong apa? Minta Babe buat ngelamarin si Ainun?” tukas Babe cuek.
“Bukan itu, Be, tapi masalah nasib aye.”
Si Babe meletakkan kembang yang dipegangnya dan duduk di bangku kayu. Babe menatap Rojali.
“Ada apa dengan nasib lu?”
Rojali mendekati Babe. “Ini bukan cuma ada apa, tapi bagaimana dengan kelanjutan nasib aye.”
Kening Babe mengerenyit.
“Maksud lu?”
“Babe kan tahu, aye udah nyebar seabreg lamaran kerja pada banyak perusahaan. Dari barat ke timur, utara sampai selatan. Tapi, hasilnya nggak ada yang kesenggol, apalagi nyangkut,” kata Rojali ngos-ngosan.
“Padahal, aye kurang apa? Ijazah nilainya gede, penampilan oke.”
Sampai di sini Babe ngebuang mukanya jauh-jauh. Rojali tak terpengaruh, semangatnya makin berkobar.
“Rupanya, semua perusahaan itu belum ada yang niat ngasih kesempatan pada aye untuk mengamalkan ilmu. Aye sebenernya keki, habis mau gimana lagi? Sampai akhirnya Ainun membuka mata Jali.”
“Emangnya selama ini elu merem?” kata Babe.
“Maksud aye, selama ini aye hanya melihat semut di ujung lautan, tapi nggak melihat gajah di pelupuk mata.”
“Elu ngomong pake berbunga-bunga kayak begitu, mentang-mentang Babe lu tukang kembang,” kata Babe.
“Nah, itulah, Be. Kenapa baru sekarang aye sadar kalo bisa juga manfaatin kebisaan aye di toko ini,” tukas Rojali yang sudah berseri-seri.
“Emang apa yang bisa lu lakuin di sini?”
“Aye bisa nyiramin kembang!” kata Rojali kesal. “Babe ini gimana sih? Aye udah capek-capek ngejelasin nggak juga ngerti.”
“Ya, elu begitu aja ngambek, sama lu kayak enyak lu.”
“Babe juga sih, omongan anak sendiri sampai nggak digubris. Siapa lagi yang mau ngedengerin aye kalo begitu? Aye sedih, Be, sedih,” kata Rojali yang berubah menjadi isak tangis.
Babe kaget juga melihat Rojali tersedu-sedu. Babe bangkit dari duduknya dan menepuk-nepuk bahu Rojali.
“Babe lihat si Ainun lagi merhatiin elu tuh,” kata Babe kalem.
Rojali cepat-cepat menghapus air matanya. Rojali dan menoleh ke Ainun yang tersenyumn padanya. Rojali balas tersenyum, lalu kembali menatap Babe.
“Aye mohon, Be, kasih aye kesempatan buat manfaatin ilmu yang aye punya di sini,” lanjut Rojali.
Babe tertawa ngakak. Rojali jadi bengong.
“Jali, Jali, elu tau? Dari dulu Babe ngarepin elu terjun diusaha ini, tapi elunya aja yang gengsi.”
Rojali salah tingkah. “Iya, Be, aye salah dan aye bakal nebus kesalahan itu.”
“Bagus kalo lu sadar, Babe juga udah capek ngejagain ini toko, mendingan ngejagain enyak lu di rumah.”
Rojali mesem.
“Mulai besok, elu atur deh segala urusan nih toko, Babe mau pensiun.”
Rojali kaget. “Secepat itu, Be?”
“Mau kapan lagi? Elu nggak sanggup?”
Rojali cengengesan. “Iya deh, Be, aye sanggup.”
“Itu baru anak Babe,” kata Babe sambil memeluk Rojali. Rojali juga memeluk Babe. Mereka pun saling peluk seperti teletubies.
         “Be….” ucap Rojali sambil masih memeluk Babe. “Apa bener Babe mau ngelamarin si Ainun buat aye?”
*****
NusaIndah9, 220606  (Salah satu Cerpen Antologi Kasih untuk Yogya 2006, Suparman Pulang Kampung)

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...